Sabtu, 12 September 2009

Baju Aceh Membuatku Ribet

Dini menulis blog tentang baju Aceh ini karena Dini ingin berbagi pengalaman sulitnya mendapatkan satu stel pakaian adat Aceh bagi orang yang tidak paham seperti apakah baju Aceh itu.

Pada wisuda dan perpisahan murid kelas IX SMPN 20 Malang angkatan ke-14 , saya Dini Ghaisani mendapat tugas sebagai tim prosesi wisuda. Tim yang dimaksudkan adalah 10 pasang siswa-siswi berpakaian adat Indonesia, 4 siswi menjadi pagar ayu, 2 pasang siswa memakai seragam sekolah dan seorang siswa berpakaian beskap Jawa membawa payung. Kami bertugas sebagai simbol satu kesatuan yang melambangkan perbedaan namun akan selalu kuat dan menyatu. Indonesia. (hehe).
Waw. Baru kali ini saya mendapat tugas seperti itu. Mengenai pakaian adat, saya kebagian memakai pakaian adat Aceh. Awalnya terdengar gampang mencari baju Aceh. Bagi saya, orang Jawa yang terlalu awam mengetahui tentang dunia persewaan baju-baju adat, saya asal saja mencari salon khusus menyediakan baju adat.



Perjalanan saya dimulai dari Salon ’N’

Kesan :
salonnya bagus ;
terlihat elite ;
make upnya lumayan ;
tapi orangnya kok jutek gitu (>.<) ; saat saya melihat baju adatnya........What?? Baju Aceh pake kebaya modern? engga salah tuh?? ; seharusnya bilang dari tadi kalau tidak punya baju Aceh, gak usah bikin bingung orang. Huft.

Salon ’W’

orangnya ramah bangettt....... sayangnya saya belum sempat ke sana.hehe

Salon ’ANA’

Akhirnya setelah hampir satu minggu mencari-cari baju Aceh, pencarian saya berakhir di Salon ’Ana’ . Salonnya dekat dengan rumah saya. Haha..kalau tau seperti ini, dari kemarin-kemarin saya seharusnya cari di sini aja. Pemilik salon sangat ramah. Huwaa..saya jadi betah.

Tibalah hari H. Sabtu 27 Juni 2009 pukul 04.30 , pagi yang dingin. Saya sudah tiba di Salon ’Ana’. Mulailah merias. Make upnya cukup bagus. Tetapi yang bikin saya kecewa.......Mbak, kok poni saya dipotong?? huhu. Dan inilah Dini Ghaisani saat memakai pakaian Aceh...Taarraaattt !

Hahahhahaha !



Baju yang saya kenakan terdiri atas :
1.) Baju lengan panjang dan celana panjang.
2.) 2 buah kain atau selendang yang ditaruh di pundak
3.) Sembong
4.) Aksesoris seperti anting emas, kalung emas, sunggar emas, bunga kecil sebagai hiasan rambut, dsb.



Ini adalah pakaian adat Aceh yang telah dimodifikasi hingga sedemikian rupa. Sedikit kecewa sih, soalnya kurang mirip pakaian adat Aceh. huhu

Cukup sederhana bukan?
~dHi (^.^) nY~

2 komentar:

  1. hmmm....kurang lengkap...aslinya pakaian aceh g gitu. celananya warna hitam mengecil di bagian bawah. kain songketnya ikatnya gak gitu. perhiasannya lebih banyak lagi. rambutnya gak pake poni, pake sanggul cepol tinggi yang runcing gitu, kayak pantat lebah hehehe......tp bolehlah tu

    BalasHapus
  2. wahaha...terima kasih.
    saya juga bingung pakaian aceh spt apa.
    ini terserah salonnya..
    makasi masukannya

    BalasHapus