Minggu, 27 Juni 2010

My best Partner


Aku memang bukan seseorang yg dalam satu tempat dan satu waktu dapat dengan cepat mendapatkan seseorang yg ‘klop’ denganku. Udah satu tahun ini, Alhamdulillah Allah memberiku banyak sekali teman dan sahabat. Jujur, aku sangat bahagia. Salah satu sahabat terbaikku adalah Erni Oktasumala. I always called her with MAMI.
Dia teman sebangkuku. Erni orang yang cerdas, supel, ulet, rajin, cerewet, bawel, selalu menyenangkan meski kadang2 ceplas-ceplos dan menyebalkan. Dia anaknya manis, kemana2 kita selalu bareng, bahkan beli bando2 aja kembaran. Lengkett…kayak perangko (weitsss…saya masih cinta laki2 loh. HA HA )
Kalo masalah pelajaran, kita selalu diskusi, ngerjain semuanya bareng, contek2an, saling berargumen. Masalah curhatpun dia jagonya. Yeah… u’re my best partner. Kadang, gara2 kita punya pendapat yang berbeda, dia seperti jadi saingan buatku. Semester satu kemarin, Alhamdulillah aku dapet peringkat satu di kelas. And then…. Erni jadi runner up nya. Kalo aku tanya soal cita2, dia pengen banget jadi bidan. Dan aku… yang sampai saat ini belum tahu pasti apa kemampuanku, mungkin lebih memilih jadi pekerja kantoran, atau kalo engga pengen buka usaha mandiri atau industri kreatif (hehehe aminn).
Maka dari itu erni sangat ingin masuk jurusan IPA. Ilmu pasti.
Kalo aku? Ilmu Sosial ajalah….
Kalo boleh memilih, sebenernya aku pengen banget masuk IPA. Alasan aku masuk IPS adalah karena selama ini aku tidak bisa menghitung secara cepat, meskipun kadang tepat. Nilei Fisikaku pun 5,6,7, paling banter 7,5 . Nilai IPSku lebih dominan. Yasudalah… itu bukan kemampuanku. Toh, IPS juga menyenangkan.
Kenaikan kelas Erni mendapatkan peringkat pertama dan impiannya tercapai, Eksak. Dan aku sekarang yang jadi runner up nya. Alhamdulillah.. nilaiku tak seburuk bayangan.
Aku sedih banget, uda ga mungkin lagi satu kelas, bahkan satu bangku sama dia. Kita selalu kompak, jalan pikiran selalu sama. Makasi ya uda mau jadi seseorang yang ada di sampingku saat kemanapun aku berjalan. Sahabat susah dicari.
Jangan berjalan di belakangku, karena aku bukan pemimpinmu.
Jangan berjalan di depanku, karena aku tak mau mengikutimu.
Namun berjalanlah di sampingku, karena kamu adalah sahabatku.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar